RSS

RIWAYAT SI PITUNG (PENDEKAR SILAT BETAWI ASLI)

04 Jan

RIWAYAT SI PITUNG (PENDEKAR SILAT BETAWI)

Si Pitung, adalah seorang tokoh pahlawan lokal asli dan sudah melegenda di benak rakyat Betawi. Nama besarnya sudah sangat terkenal di zamannya dan sangat ditakuti lawan dan disegani kawan. Dia semacam “Robin-hood” asli Indonesia. Si Pitung selalu membela rakyat kecil dari penindasan dan penjajahan kompeni. Bagi VOC , Pitung merupakan potensi ancaman terbesar bagi kelangsungan usaha mereka di Batavia saat itu.

Berikut kilasan sejarah Si Pitung yang melegenda tersebut:

Pitung merupakan anak bungsu dari tiga bersaudara, pasangan suami-istri Piun dan Pinah.Si Pitung, berdasarkan cerita rakyat (folklore) yang masih hidup di masyarakat Betawi, sejak kecil belajar mengaji di langgar (mushala) di kampung Rawa Belong. Dia, menurut istilah Betawi, ‘orang yang denger kate’. Dia juga ‘terang hati’, cakep menangkap pelajaran agama yang diberikan ustadznya, sampai mampu membaca (tilawat) Alquran. Selain belajar agama, dengan H Naipin, Pitung –seperti warga Betawi lainnya–, juga belajar ilmu silat. H Naipin, juga guru tarekat dan ahli maen pukulan. Masa mudanya, dihabiskan dengan mempelajari ilmu silat dengan pengawasan gurunya di Rawabelong. Selama mempelajari silat, Pitung juga memperoleh ilmu kekebalan.

Kehebatan gerak silat Pitung diuji ketika usai menjual kambing di Tanah Abang. Uang hasil penjualan dicopet segerombolan pemuda. Terjadilah perkelahian dengan kawanan pencopet. Dalam beberapa jurus, seluruh copet kampung itu terkapar ditanah. Melihat kehebatan korbannya, kawanan pencopet itu malah meminta agar Pitung menjadi pemimpin mereka.

Menjadi pemimpin pencopet, Pitung mulai beraksi. Namun kali ini korbannya bukan warga biasa karena ia pernah berjanji untuk membela warga yang lemah. Selama belajar silat itu, Pitung merasakan kehidupan orang Betawi dan Belanda (Eropa) sangat kontras. Dibalik penjajah yang disebut tuan besar, termasuk tuan-tuan tanah yang hidup mewah, Pitung melihat penderitaan rakyat kecil di sekitarnya.

Kondisi inilah yang membuat ia suka melakukan perampokan terhadap orang-orang kaya dan tuantuan tanah, yang membelenggu petani dengan berbagai blasting (pajak). Hasil rampokannya itu dibagi-bagikan kepada masyarakat miskin.

Menurut buku Sejarah Kampung Marunda yang diterbitkan Dinas Pariwisata dan Permuseuman DKI Jakarta, beberapa kali Si Pitung ditangkap dan dipenjarakan, tetapi selalu dapat meloloskan diri. Karena itu, ia dijadikan legenda, bisa menghilang dan tidak mempan oleh peluru. Karena aksi-aksinya yang membuat panik penjajah dan keamanan di Batavia terganggu, Belanda pun menugaskan Scehout (kepala polisi) memimpin operasi penumpasan.Salah satu ilmu kesaktian yang dipelajari Bang Pitung disebut Rawa Rontek. Gabungan antara tarekat Islam dan jampe-jampe Betawi. Dengan menguasai ilmu ini Bang Pitung dapat menyerap energi lawan-lawannya. Seolah-olah lawan-lawannya itu tidak melihat keberadaan Bang Pitung. Karena itu dia digambarkan seolah-olah dapat menghilang. Menurut cerita rakyat, dengan ilmu kesaktian rawa rontek-nya itu, Bang Pitung tidak boleh menikah. Karena sampai hayatnya ketika ia tewas dalam menjelang usia 40 tahun Pitung masih tetap bujangan.

Karena melihat kesaktian Pitung, Scehout(kepala polisi) mencari cara untuk melumpuhkannya. Mulai didekatilah orang-orang yang mengenal Pitung untuk mengetahui kelemahannya. Karena dikhianati salah satu kawannya, Pitung ditembak oleh Scehout Heyne dan pasukannya, dengan peluru emas yang khusus disediakan untuk melawan kesaktiannya. Hal ini dilakukan karena Si Pitung tidak mempan ditembak dengan peluru biasa.

Sampai kini, tidak diketahui letak makam ‘Robin Hood dari Betawi’ ini. Ada yang menyebutkan, penembakan terjadi di Jembatan Haji Ung, Kemayoran. Mayatnya dikuburkan dengan kepala dan badan terpisah. Kepalanya dikubur di dekat pabrik arak dan badannya dikubur di daerah Bogor. Sampai akhir hayatnya, Pitung tidak sempat berkeluarga. Versi lain menyatakan, mayatnya dikubur di daerah Pejagalan, Jakarta Barat, dan dijaga militer selama enam bulan.

Rumah Si Pitung yang terletak di Marunda, Cilincing, Jakarta Utara, diperkirakan dibangun pada abad ke 19. Si Pitung sendiri lahir di Rawa Belong, Jakarta Barat. Karena keberaniannya melawan penjajahan Belanda membuat nama si Pitung menjadi buah bibir masyarakat masa itu hingga kini.

 
36 Komentar

Ditulis oleh pada 4 Januari 2012 in Inspiratif

 

36 responses to “RIWAYAT SI PITUNG (PENDEKAR SILAT BETAWI ASLI)

  1. setiadi

    21 November 2012 at 11:48 am

    Kok Kurang Lengkap siie

     
  2. armstrong indonesia

    28 November 2012 at 9:35 am

    pitung adlah pahlwan asli betawi ye yg memberontak pare none dan tuan belanda

     
  3. security services

    28 November 2012 at 9:38 am

    pitung jgo an asli nenek moyang pra jago an d betawi

     
  4. ibenk

    18 Desember 2012 at 8:03 pm

    hebat tuwh pitung, aku pencinta sejarah

     
  5. Alwie

    15 Januari 2013 at 9:03 pm

    Ah ga lengkap tuh.. Ada yg bilang katanya mayatnya dbawa ke belanda stlh belanda menembaknya..??!

     
  6. dandi

    27 Januari 2013 at 3:19 pm

    aduh masak cuma segitu……

     
  7. surya

    30 Januari 2013 at 1:57 am

    aye suka bgt ntuh ame bang pitung lantaran dye aye jadi kepingin bgt belajar silat kaye bang pitung…

     
  8. dekka

    11 Februari 2013 at 7:00 pm

    kereb

     
  9. ahmad pitung

    11 Februari 2013 at 9:35 pm

    yg kaye bang pitung zaman sekarang udeh kaga ade ye,,,,kalo koruptor banyak ….kwkkwkw

     
  10. irwan

    16 Februari 2013 at 1:29 pm

    pitung masih hidup dia ada di kota jakarta timur tepatnya di kampung rambutan demi ALLAH

     
    • heri

      6 Juni 2014 at 11:35 am

      serius pitung masih hidup??di kampung rambutan sebelah mana ya?mohon infonya donk, saya fans berat sm bang pitung,makasih.

       
  11. irwan

    18 Februari 2013 at 9:03 am

    babeh pitung masihh idup skarang

     
  12. Coba Ncang Pituh Masih Idup

    27 Februari 2013 at 4:46 am

    Coba Ncang Pituh Masih Idup

     
  13. fb

    16 Maret 2013 at 11:07 pm

    sekarang tnggal sejarah klo kita di jajah psti kalah

     
  14. STEVE

    31 Maret 2013 at 3:44 am

    kaga nyangke ye si pitung berjuang mati2 an dmi msyarakat kaye kite enih,, terakhir 13 th lalu sya sring kerumah pitung ama kakek klo ke laut marunda hampir tiap sore , bner2 kaya gubuk se ingat sya dlu dngan rumah yg panggung, gak jauh dri masjid al_alam, aye mau ngah klo si pitung jagoan tempo dlu heheheheh , mampir ye ke rumah aye di bulak turi marunda bekasi

     
  15. anton wiharja

    31 Maret 2013 at 11:03 am

    asli banget

     
  16. rizky

    10 April 2013 at 4:07 pm

    qalo cang pitung masih ade.
    jakarta bakalan lebih tentram

     
  17. Wildan

    22 April 2013 at 12:28 pm

    Pitung jagon betawi,,tau ga jagoan banten siapa ?

     
    • JUDA

      13 Agustus 2013 at 11:13 am

      jagoan banten ya bang AYUB DARI TELUK NAGA

       
      • AwankRicardo

        15 Agustus 2013 at 3:52 pm

        buat artikelnya donk, jangan ribut disini

         
  18. sebas dacota

    27 Juli 2013 at 4:16 pm

     
  19. enal

    11 Agustus 2013 at 1:23 pm

    yg paling jago di Nusantara hanya ada di Minahasa…..coba aja datang ke Minahasa….di tunggu ilmu kalian…!!!

     
    • AwankRicardo

      15 Agustus 2013 at 3:52 pm

      mas, ini artikel pengetahuan, bukan forum buat cari musuh

       
  20. Raden M.Adi kusuma

    17 Agustus 2013 at 2:01 am

    Ini salah satu contoh bagi kita Ɣªηƍ muda penerus bangsa,agar lbh cinta kpd tanah air,lanjut’kan perjuangan pitung dlm versi Ɣªηƍ berbeda.skr kita d jajah krisis moral dan ahlaq.mari kita bersama-sama membangun bangsa kita NKRI.
    Terima kasih
    Raden Muhammad Adi kusumajaya.
    Glr.Raden Pangeran Kusuma Ningrat

     
    • AwankRicardo

      24 Agustus 2013 at 9:27 am

      Terima kasih atas kunjungannya.

       
    • Raden.Tubagus.A.Roesman

      24 Oktober 2013 at 9:40 pm

      lain jaman laen cerita,,,,,,pendekar doelu berperang tarohanya pake nyawa ,,,,sekarang remaja&remaji berperang melawan hawa nafsu aja banyak yg kalh,,,ahklak pemuda sekarang udah hancur karna perkembangan teknologi yg di buat kaum yahudi,,,banyak skali pemerkosaan,pembunuhan&hamil di luar nikah akibat pengaruh teknologi yg tidak positif,,,,

      marilah kaum muda kita perbaiki diri dan bersihkan hati sayangilah sudara2 kita agar hidup kita terasa aman dan damai,,

      Glr.Raden.TB.ahmad roesman
      banten

       
  21. BY ANAK ANAK BANTEN SELATAN

    6 Oktober 2013 at 9:20 am

    wey emang dya saha ngm0ng qtu hah
    nglunjak amat emang minhasa bsa naon dya smpe ngm0ng q2 bngsat d0ang aing yeh bdak bnten asli lamun dia ngrasa gagah datang c0ba ka banten aing nangguan di ujung kulon ajak urang mnahasa kabeh ,

     
  22. arie irawan

    1 Januari 2014 at 12:44 am

    udah udah di sini bukan tempat ribut….. jdi bikin ribet aja nte nte pade

     
  23. Shonny

    13 Januari 2014 at 7:31 pm

    Wah, nambah2x ilmu dan wawasan nieh

    ©Thank you

     
  24. Ferdy

    28 Maret 2014 at 4:14 pm

    Bang aye minta izin ye, tulisan ini aye jadiin sumber buat tugas kuliah ane. Aye tulis ulang pake bahasa sendiri kok, cuman intinya aje yang sama. Kalo abang mau cek, bisa di cek blog aye di ferdydalasran.blogspot.com. Terimakasih ye bang.

     
  25. HERU JUNIAWAN

    14 April 2014 at 2:02 pm

    gw bangge
    jdi anak betawi asli

     
  26. suryadi

    2 Mei 2014 at 3:10 pm

    emang iye apa bang pitung masih hidup

     
  27. Toriq Al-Azis

    6 Mei 2014 at 3:07 pm

    bang pitung kite doain semog dose die diampunin oleh allah amien

     
  28. fetot anak betawi

    16 Mei 2014 at 2:05 pm

    kalo elu elu orang pgen punye pencak silat buat bela diri ape mau buat bela orang laen,,,elu pade blajar deh,,biar kaye engkong pitung,,,penting blajar bela diri buat diri sendiri dan orang laen,,,alhamdulillah w udah rasain manfaat nye blajar silat.

     
  29. galang

    7 Juni 2015 at 2:46 pm

    orang kebanyakan tahunya bang pitung asli rawa belong,
    trnyata bang pitung BUKAN ASLI rawa belong,di sini saya akan membedahnya.

    awalnya saya akan memberitahu bahwa trnyata BANG PITUNG
    -KETURUNAN SULTAN HASANUDIN MAKASSAR
    -BUKAN ORANG ASLI RAWA BELONG
    -SILATNYA BUKAN CINGKRIK

    1.BANG PITUNG KETURUNAN SULTAN HASANUDDIN
    Pda skitar tahun 1669 ketika kerajaan gowa yang saat itu di pimpin sultan hasanuddin berhsil di taklukan VOC ,sultan hasanuddin wafat,kakak sultan hasanuddin yang bernama IMMALOMBASI MUHAMMAD BANDAN beserta psukannya melarikan diri ke pulau jawa tepatnya ke batavia.rencananya IMMALOMBASI MUHAMMAD BANDAN akan brgabung dengan pangeran jayakarta untuk menggempur VOC.
    oleh pangeran jayakarta beliau di tempatkan di wlilayah timur dekat dermaga sampi di daerah rawa rotan(sekarang daerah tersebut bernama rorotan)
    singkat cerita,beliau menetap disna untuk menagajrkan agama islam ,oleh orang skitar beliau di juluki GURU BANDAN ATAU “SYEKH BANDAN”,hingga beliau wafat disana sampai sekarang daerah tersbut trkenal dengan makam “Syekh Bandan”
    beliau punya anak bernama “IMMALOMBASI MUHAMMAD JAENUDIN NATONGGA”DAN yang wanita bernama MAYANG
    singkat cerita keturunan beliau smpai pada IMMALOMBASI NAHUDIN Atau karaeng Naudin yang tinggal di marunda yang menikah dengan wanita kturunan tionghoa bernama “TAN HOK NI” ATAU nona pipit yang menghasilkan 5 anak

    1.IMMALOMBASI ARIPIN/KARAENG NAIPIN/HAJI NAIPIN
    2.NAIMAH
    3.IMMALOMBASI NAFIUDIN/KARAENG NAFIUDIN
    4.IMMALOMBASI HANAPI/KARAENG NAPI’UN
    5.HALIMAH

    KARAENG NAPIUN menikah dengan SOPINAH anak dari BANG JUNED yang merupakan seorang jawara dari kampung CAKUNG,prnikahan mereka menghasilkan anak yang bernama IMMALOMBASI SHOLIHUN NAPITUNG” atau” KARAENG NAPITUNG”atau yang lebih di kenal dengan nama “si PITUNG”

    2.PITUNG BUKAN ORANG ASLI RAWA BELONG
    sudah di jelaskan di atas bahwa BANG PITUNG itu di lahirkan di CAKUNG(SEKARANG DI JAKARTA TIMUR),pitung di cakung smpai umur 15 tahun,pitung di ungsikan ke rawa belong oleh kakeknya (BANG JUNED) beserta ibunya,karena ayah pitung (napi’un) mempunyai masalah dengan DEMANG MEESTER,jadi agar pitung tidak jadi sasaran demang,dia dan ibunya di ungsikan ke rawabelong di rumah pamannya yaitu HAJI NAIPIN.

    3.SILAT PITUNG BUKAN CINGKRIK
    mungkin para pendekar cingkrik merasa tersinggung,dan sya mohon maaf
    saya katakan demikian karena silat pertma yg di pelajari pitung adalah silat cakung,yg di ajarkan kakeknya(bang juned),walaupun dia tidak tuntas mempelajarinya karena pada umur 15 tahun dia keburu di ungsikan ke rawa belong,dan juga di rawa belong oleh haji naipin beliau tidak di ajarkan cingkrik tetapi di ajari JURUS KEBO GUPAK dan CICA MANDI karena hj.naipin menguasai jurus tersubut dan dia mengajari pitung jurus tersebut smapai pitung dewasa.
    mungkin JURUS KEBO GUPAK DAN CICA MANDI terdengar asing ,tpi jurus trsebut memang ada dan sudah sangat langka
    sekarang msih ada di skitar daerah TARUMA JAYA (BEKASI UTARA).
    lgipula setau saya cingkrik itu dari condet,dan tidak ada riwayat yang mengatakan bhwa pitung prnah ke condet
    jdi jurus yang di kuasai pitung adalah
    JURUS CAKUNG,KEBO GUPAK,DAN CICA MANDI

    smua data ini sya peroleh dari guru saya yaitu SUHU SOERYA ATMADJA/SUHU JAJA yang telah melakukan penelusuran dri tahun 1960an
    jika ada yg belum jelas dapat bertanya atau bisa lgsg datang ke perguruan kami “PADEPOKAN TOEMARITIS”di daerah cakung

    Saya mohon maaf apabila ada kesalahan dalam penyebutan nama,daerah ,dsb sya juga tidak bermaksud menyinggung siapapun.
    trima kasih:)

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 999 pengikut lainnya

%d blogger menyukai ini: